Asik, Seneng, Seru, Tegang, Capek (Blangkub goes to Boyolali)

Haaaaaaaaaaaaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.............






Hari ini anak-anak kost Blangkub maen ke rumah mb.Lisna di Musuk,Boyolali nih. Seru banget deh pokoknya, banyak hal-hal menyenangkan, unik dan menegangkan yang kita alami dari awal perjalanan berangkat sampe kembali ke kost lagi.
Kita para cecewek-cecewek tangguh ini (haha, maap narsis dikit boleh dong) naik motor dengan atribut lengkap layaknya pembalap, ya minimal udah mirip lah ama Pedrosa, ahaha.
Lanjuuuuut ke topik awal, ini dia hal-hal nya...(haha, kacau)

#1 Pas udah mo berangkat dan semuanya udah siap, ada adaaaaaaa aja kunci kamar mb.Tina dilempar ke atas dan alhasil nyangkut di semacam plafon, hahahahaha kelimpungan bener ngambilnya ampe manjat2, dan akhirnya kunci baru bisa diambil setelah kita pulang. bzzzz....

2# Buset banget deh, jalan masuk ke desanya tu rusak parah, banyak banget bolong2nya ampe berkali-kali aq kegoncang-goncang gara2 gag liat kalo di depan banyak bolongan, haha. Ada jalan yang ya ampun udah bukan rusak lagi namanya, masa yang aspalan tinggal 20 cm an lah paling, ya kita bener2 harus extra hati2 kalo gag mau jatoh atau kepleset, haha. So far perjalanan berangkat fine2 sajoooo...Alhamdulillah sampe juga. :)

3# Sapiiiiiiiiiiiiii...........secara Boyolali adalah daerah berkomoditi susu sapi, so pasti hampir tiap rumah di desa tu punya sapi perah. Dan di rumah mb.Lisna ini ada 14 ekor sapi perah. WOW! (macam juragan sapi aja ni) Dan yang paling beruntung, kita semua bisa ngeliat anak sapi yang baru aja dilahirin, jadi kita ngeliat bayi sapi yang bener2 fresh from the oven dah, badannya masih kotor kena air plasenta. Wuiiiiiiiii lucunyaaaa, dimandiin induknya trus dia juga blajar berdiri, ya ampun kesempatan langka banget bisa liat beginian,nyata bro, gag cuma lewat tipi doang haha. Aku suka!
Ngasi makan+ngelus-elus sapi gag lupa dilakukan dooong...tapi aku agak takut juga sih, =P



4# Duren, nyummmmy.....ternyata ada pohon duren di sana. Wuwuwuwuwuw, dua buah duren gede manteb mak nyos lezatos gag kayak chocolatos disiapin buat kita. Wuaaaaaaa serbuuuuuu, gileeeeee muanis banget durennya, enaaaak banget, udah dagingnya tebel, manis, beuuuuh, gratis pula, ini ni yg namanya makan duren paling asoy, fresh dari kebon pula, ckckckckcck...ngiri gag??? hahahaha...



5# Eits, kalo momen kayak gini pasti gag bakal lengkap kalo gag ada acara foto2, haha. Thanks bgt buat winda yang udah bela2in bawa DSLR dari Solo, muach! Muacem2 lah gayanya, dan salah satunya tu aq foto di tengah jalan tanjakan depan rumah mb.Lisna, hahaha(penting ya??). Oiya nyambung nomer 2# tadi, sekarang aku tau kenapa jalannya jadi rusak parah kayak gitu, pantesan aja lah, orang truk gede2 bawa pasir, bawa kayu2 glondongan, dkk naik turun terus lewat situ, gimana gag bikin rusak, ckckckck, kayaknya truk nya perlu di-diet-kan. --a

6# Abis liat sapi, makan duren, foto2 gag jelas, saatnya makan siaaaang, oiya pas itu turun hujan pemirsa, hujannya deras lho pemirsa, and do you know pas mo masukin motor, kunci motor saya nyelip sodara2 dan gag ketemu2, padahal Shobi (motorku) udah nangis tu pengen diteduhin, maap Shobi, padahal setelah kunci ketemu Shobi tetep aja tak biarin keujanan, hahahaha.

7# Go home T.T      Meskipun masi ujan but we must back home, berbekal mantel seadanya kita smua kembali menyusuri jalanan dengan lubang-lubang kejammnya dan menembus hujan yang menusuk-nusuk kulit (apaan sih ni,lebay, haha). Sebelum pulang si Shobi kurang kerjaan banget pake acara pamitan sama halaman rumah mb.Lisna segala, masa' Shobi nyium-nyium halaman segala, kayak anak nyium tangan babe nya pas mo brangkat sekolah aja, hadeeeh2x kan berat tu ngangkatnya, bikin pegel pinggang kiriku aja ni. =(
Perjalanan pulang tu ujannya deressssss banget,bener2 deres, bayangkan kita semua cecewek tangguh menyusuri jalan berlubang dalam kondisi ujan yang deresssss banget, wuhuuuu mata harus mlotot terus ke aspal nyari lobang2 jalan kalo ada buruan kita tutupin pake aspal (hloh, ogah lah, emangnye kita tukang ngaspal??!). Ngeeeeeeeengggg-ngeeeeeeeeengggg, grubuk grubuk, aaaaa,aaaaaa...itu backsound kita kalo pas ngelewatin lubang jalan yang udah penuh sama air ujan, hahaha seru banget deh! Beuh, berulang-ulang kita kecipratan air yang menggenang di sepanjang jalan kenangaaaan (gag usah pake nyanyi juga!), seriusan ujannya deres, lewat di antara sawah, pake petir2 lagi, asseeeeeeek...Oiya, jalan pulang ini beda sama jalan berangkat rencana kita mo ke arah jalan Kaliurang pas di tengah jalan tiba-tiba ada mobil lewat bilang kalo jalannya ditutup, ho??? what's up mamen??? ternyata eh ternyata, jembatan di depan sekitar 100 meteran dari posisi kita tu sedang dilanda banjir lahar dingin pemirsa-pemirsa. Omigot banget gag sih, ekstrim kali perjalanan pulang kita ni ya (^^)a. Akhirnya kita muterrrrrrrrrrrr balik dan memilih jalan pulang lewat Candi Prambanan, dan ujannya makin deres aja ni, uououoouououoooooooo.

8# Wow, can't believe it, I passed Kaliworo bridge! Perjalanan tadi kan rasanya udah menegangkan banget kan, oiya ada yang kelupaan, kita juga lewat banyak jembatan kecil yang berlubang-lubang, sempit dan bawahnya tu jurang dalem, aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaauuuu atu atuuuut! Wah wah wah takutlah pokoknya kalo pas lewat jembatan. Nah setelah melewati jalan yang agak enak tiba-tiba kita tiba di sebuah jalan menurun, jalannya tu lebar banyak bolongnya, aku pikir itu tu jalan rusak ato jalan yang baru dibangun soalnya bener2 aneh gag ada tepi2annya,langsung tanah. Nah saking konsennya nglewatin tu jalan aku kan gag merhatiin kiri kanan, dan begitu aku jalan pelan-pelan, aku tengok kanan kiri tu semuanya pasir dan ada truk yang lagi nambang pasirnya, begitu aku tanya mb.Lisna, omigot jalan yang aku lewatin itu ternyata jembatan KALIWORO yang udah rusak kena lahar dingin, konon kedalaman sungai Kaliworo tu 6-7 meter dan sekarang jembatan itu rata dengan tanah karena KALIWORO udah ketutup sama lahar dingin setinggi jembatan itu, omigot seriusan baru kali ini aku berada di lokasi langsung yang ada di tipi2, omigooooot (menganga, lebay!). Sayang gag bisa take a pict gara2 ujan :(   Jembatannya tu rusak di tepi2nya, dan beeeuh kagum deh aku dan seneng banget bisa berada disitu walopun cuma lewat beberapa detik sajo. (gag bermaksud seneng karena kena bencana lho yaaaa). Pokoknya dahsyat mamen!

8# Sampailah ke habitat asal. Dengan badan yang kedinginan kita pada kecincalan buru2 menghangatkan diri, eh tetapi oh tetapi kost an mati listriiiiiiiiik, huaaaaa. Baik nian nasib kita hari ini, ya udah deh nge-teh panas aja bareng-bareng di ruang tipi sambil menghebohkan perjalanan tadi, hahahaha

9# Kesimpulan : Keujanan full selama perjalanan kurang lebih 1,5 jam...Ngebut itu asik....Duren itu enak....Bu Wikan suka banget duren....Sapi itu bau, anak sapi itu lucu....Desa itu indah....Jembatan Kaliworo jadi unik...dan kalian yang aku sebutkan dibawah ini sungguh membuatku senang hari ini.

Serius, ini menyenangkan, hari yang sangat menyenangkan. Thanks to : Mb.Lisna+orang tuanya, Mb.Puji, Bu Wikan, Mb.Tara, Mb.Rara, Mb.Tina, Mb.Anis, dan Winda atas keceriaan yang udah kita bikin bersama-sama. :))
**Happy travelling!!!**

Share:

0 comments